Saturday, 30 July 2011

Aku dan Ayah



Ayah..
Panggilan bagi seorang yang ku kenali pada waktu dulu.. Ya, waktu dulu.. Kerana dia telahpun dijemput olehNya terlebih dahulu..
Kisah ini berkisar pada tahun 1999, ketika aku masih lagi di bangku sekolah rendah.. Kepulangan kami dijemput dengan tangisan ibuku.. Kami mulai heran.. Kenapa ibu? Kenapa engkau menangis? Mungkin pada masa itu aku belum mengerti lagi tentang perasaan.. Betul.. Pada masa itu aku cuma berdiam membisu..
Ibuku membawa kami ke bilik dimana ayahku selalu beradu.. Ibuku menyuruh kami membangunkannya.. Tapi.. Ayahku masih juga ‘tidur’.. Berkali-kali dikejutkan tapi hanya sia-sia belaka.. Ayahku tidur dengan nenyak sekali.. Segera pada waktu itu di panggil orang-orang kampung..
Realitinya.. Ayahku sebenarnya telah pun meninggalkan kami semua.. Kami dan juga ibuku yang kini bergelar balu.. Masih ku ingat lagi ketika aku melihat ayah ku kali terakhir sebelum dikuburkan.. Aku pada masa itu di peluk oleh abang ku.. Aku hanya berdiam.. Mungkin masih bingung? Tetapi sedih masih ada dalam hati ini.. Sedih..
Hidup selepas itu seperti biasa walaupun tanpa seorang yang bergelar ayah.. Ibuku menggalas gelaran ketua keluarga kini.. Mesti berat tanggungjawab yang dipikul oleh ibu kan? Terima kasih ibu..
Hari demi hari berlalu.. Pernah semasa di kelas kami diminta untuk membuat karangan tentang Ayah.. Aku? Apa yang aku mahu buat? Sedangkan bagiku tidak banyak masa yang aku dapat bersama dengan ayahku.. Saat pemergiannya aku masih lagi kecil.. Apa yang aku tahu? Yang aku tahu aku hanya meminta ayahku untuk membuat air.. Itu sahaja.. Yang lain?
Kadang-kadang aku berasa sedih.. Apabila melihat orang lain bersama ayahnya.. Tapi ku cekalkan juga hati ini.. Ku tabahkan hati ini.. Mungkin ini juga antara ujian Allah buat ku.. Terkadang aku hanya senyum sendirian.. Mungkin itu boleh menjadi ubat ku..
Hati ini selalu rindu.. Rindu.. Dan rindu itu di jadikan doa untuk menemaninya di sana.. Aku sayangkannya.. Itulah yang hanya mampu ku berikan kepadanya.. Secebis doa..
Mungkin kisah aku ni tiada apa-apa.. Tapi.. Sayangilah ayah mahupun keluarga kamu selagi masih ada.. Kita tidak tahu bila ajal kita semua.. Mungkin juga ajal ku esok? Siapa tahu? Hanya Allah yang tahu.. Bagi yang masih ada, berbuat baiklah.. Sentiasa berdoa untuknya.. Pasti mereka akan gembira jika anak-anaknya mengingati mereka ketika solat.. Tidak ada yang lebih menggembirakan selain mendapat anak yang soleh dan solehah..

Yang baik jadikan tauladan, yang buruk jadikan sempadan.. Ini kali pertama saya mengarang.. Maaf jika ada kekurangan.. Yang baik datang dari Allah SWT, yang buruk datang dari kesilapan saya sendiri.. :)

2 comments:

wahid wida said...

sedih

Cik Sue said...

berkali aku baca, tiap kali tu jugak terasa sebak.. Al-Fatihah

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...